Kenapa Islam Menggalakkan Melancong & Jadikannya Satu Ibadah

Saya mencari maklumat tentang melancong sebagai ibadah di dalam internet. Oleh kerana perkara yang ingin saya sentuh ini melibatkan tentang agama, saya harus membuat banyak rujukan supaya maksud yang ingin disampaikan adalah tepat sebelum saya menulisnya di sini. Dari sumber-sumber yang saya perolehi saya tertarik dengan beberapa artikel dan maklumat yang disampaikan oleh beberapa penulis di beberapa laman web yang membuatkan saya begitu yakin dimana sebagai makhluk Allah, melancong itu dengan erti kata sebenar banyak kelebihannya dan ianya boleh dijadikan sebagai ibadah. Melancong merupakan salah satu aktiviti yang menyeronokkan dan dapat melepaskan tekanan serta berehat setelah penat bekerja. Islam tidak pernah melarang umatnya melancong asalkan ianya tidak melanggar hukum syarak atau membawa kepada dosa. Oleh sebab itu, di dalam Islam turut menggariskan beberapa perkara yang perlu di titik beratkan oleh setiap muslim agar aktiviti melancong yang dilakukan tidak bercanggah dengan hukum syarak. Firman Allah   yang bermaksud:

“Tidaklah mereka menjelajah di muka bumi, supaya mereka mempunyai hati yang dapat memikirkan atau telinga dapat digunakan untuk mendengar? Kerana sebenarnya bukan mata yang buta, tetapi yang buta ialah hati dalam dada.” (Surah al-Hajj, ayat 46).

Islam menganjurkan umatnya menjelajah dan meneroka alam ciptaan Allah yang indah ini kerana itulah tujuan alam ini diciptakan dengan begitu indah tanpa sebarang cacat cela agar manusia bersyukur dan menghargainya. Apabila kita mensyukuri nikmat kurniaan Allah ini, lahirnya rasa keimanan kepada Maha Pencipta dan terjauhlah kita dari sifat-sifat tercela. Oleh sebab itu, tujuan melancong kita perlulah jelas di mana selain untuk menenangkan fikiran dan berehat, kita juga ingin menikmati dan seterusnya mensyukuri akan hebatnya ciptaan Allah yang tiada tandingannya. Janganlah kita melancong sekadar ingin berhibur dan bersuka-suka. Malah lebih teruk lagi kita melancong di tempat-tempat maksiat. Keseronokan yang diselaputi maksiat menjadikan aktiviti melancong tersebut haram dan dimurkai Allah. Pastikan juga sebelum anda pergi melancong, keperluan yang wajib haruslah dilaksanakan terlebih dahulu.

Di sini admin akan kongsikan kenapa Islam menggalakkan kita melancong dan bagaimana melancong sebagai satu ibadah yang dipetik dari laman web ilmfeed.com.

Kenapa Islam galakkan umatnya menjelajah ke satu dunia:

1)Haji atau Umrah

Menunaikan haji atau umrah merupakan salah satu daripada rukun Islam. Jadi kita di syorkan ke Mekah untuk melaksanakan ibadat. Oleh itu, dapat gariskan bahawa Islam mengalakan melancong kerana untuk mencipta satu pengalaman baru untuk kita. Seorang musafir muslim Ibn Battuta dan juga penjelajah Victoria Richard Burton menulis tentang dalam catatan beliau.

Haji dan Umrah juga melibatkan banyak ritual gerakan dan perjalanan, seperti tawaf (awal dan perpisahan) di sekitar Ka’bah, perjalanan antara Saf’a dan Mar’wa, dan perjalanan (hanya Haji) ke Mina, Gunung Arafat dan Muzdalifah. Setiap daripada ini menuntut peziarah bermeditasi dan mencerminkan sementara bergerak.

2)Nabi (saw)

Pelancongan secara terbuka digalakkan oleh Nabi Muhammad SAW disebabkan untuk melihat bagaimana untuk mencari ilmu pengetahuan. Rasulullah SAW mengalami perjalanan rohani sendiri seperti perjalanan malam Israj & Miraj di mana dinaikkan ke tujuh Langit, Bertemu para nabi sebelum dan menerima arahan dari Allah tentang doa harian. Perjalanan ini, yang paling dipercayai oleh para sarjana yang berlaku sebelum beliau berpindah ke Madinah, bertujuan untuk menguatkan keputusannya dan keyakinan batin tentang kenabiannya sendiri. Akhirnya, banyak masa pembentukan nabi dibelanjakan dengan perjalanan perniagaan keluarganya di seluruh Timur Tengah. Perjalanan ini kemudiannya mempunyai kesan mendalam terhadap keupayaan baginda untuk menghormati perbezaan budaya lain.

3) Kenali diri

Bercakap dengan sesiapa yang telah ‘mengembara’, terutamanya pelancong solo dan anda akan terpesona oleh keyakinan diri mereka, berfikiran terbuka dan sejauh mana mereka kelihatan mengenali diri mereka sendiri. Perjalanan membuat anda lebih baik, kerana ia membawa anda keluar dari zon selesa anda dan memaksa anda untuk bertanya tentang siapa anda, kenapa anda dan apa anda. Sebagai umat Islam kita percaya akan ada masa kita harus berdiri sendiri di hadapan Pencipta kita dan diperiksa secara silang. Perjalanan membolehkan anda menyiasat diri sendiri tanpa harapan masyarakat, budaya, agama dan keluarga. Mereka yang telah melakukan ini akan memberitahu anda bahawa tidak ada yang lebih membebaskan daripada hanya memiliki harapan anda sendiri.

Bagaimana untuk melakukan melancong menjadi satu ibadah:

Jaga akhlak dan aqidah anda semasa melancong.

Semasa melancong juga kita diseru agar tidak berkelakuan buruk apatah lagi melibatkan diri dalam kehinaan seperti melakukan perkara yang bertentangan dengan ajaran Islam. Malah nilai-nilai murni seperti hormat-menghormati, tolong-menolong dan menjaga kebersihan adalah dituntut sama sekali. Kepentingan ilmu agama sangat penting kepada setiap antara kita dan ilmu ini perlulah sentiasa diperbaharui. Ini kerana ilmu-ilmu berkaitan Islam dapat memandu kita dalam melakukan sesuatu agar tidak bertentangan dengan Islam dan menyelamatkan aqidah kita dari dirosakkan oleh anasir-anasir todak baik.

Mengambil iktibar dari tempat yang kita jejaki

Melancong juga memberi kesempatan untuk melihat masyarakat sekitar. Melalaui melancong, kita dapat melihat masyarakat yang dirundung kemunduran, perbalahan sesama sendiri dan masalah jenayah yang berlelusa. Apa yang dilihat itu dapat memberi pengajaran untuk melihat dalam diri sendiri. Kita akan berasa bersyukur dapat hidup di negara aman damai ini. Kita perlu insaf mempelajari perkara baru sepanjang pengembaraan. Allah memberi peringatan mengenai setiap apa yang menimpa manusia adalah untuk memberi pengajaran kepada masyarakat muslim lain dan juga merupakan hasil kelalaian manusia mematuhi apa yang ditetapkan ajaran agama.

Kesimpulannya, melancong ialah sebahagian daripada proses pembelajaran. Jika kita berniat melancong untuk perkara kebaikan, nescaya setiap perbuatan kita akan diberkati oleh Allah S.W.T dan sebaliknya jika kita berniat kepada perkara-perkara keburukan. Mari kita sama-sama jadikan aktiviti melancong kita sesuatu yang diberkati Allah dan jangan pula sampai kita terleka dengan cuti ini, tingkatkan juga amalan kita kepada Allah.

(Petikan dari Muslimtravelbug-Kenapa Islam Galakkan Melancong Satu Ibadah dan ilmfeed.com)

Please share and like our webpage

Leave a Reply

Your email address will not be published.